Mengikuti Pengungsi Muslim

Itu adalah budaya yang berbeda dan cara hidup yang jauh berbeda yang mereka bawa dan banyak yang tidak dapat beradaptasi dengan budaya dan cara tanah air baru mereka. Agama Muslim yang harus disalahkan karena sangat ketat dan sepenuhnya berlawanan dengan sistem demokrasi negara-negara Barat yang banyak orang melarikan diri. Bagaimana mereka bisa menyesuaikan diri ketika segala sesuatu yang telah mereka cuci otak untuk percaya tiba-tiba terbalik di masyarakat bebas tempat mereka datang?

Banyak yang berpikir bahwa Fashion Muslim kedatangan mereka di negara-negara di mana orang tidak memiliki batasan dan tidak terikat dengan prinsip-prinsip agama akan membawa perubahan, dan itu akan terjadi. Tiba-tiba orang-orang yang sama yang mendiskriminasi perempuan, yang membunuh untuk membalas dendam kepada Tuhan mereka, dan yang mengenakan pakaian yang lebih dari tahun 1800-an atau lebih awal, membanjiri tempat-tempat seperti Eropa dalam jutaan mereka.

Bukan hanya itu tetapi di antara mereka adalah mereka yang ingin melakukan kerusakan luar biasa pada host baru mereka. Kita telah melihat bahwa baru-baru ini dalam serangan teroris di sebagian besar negara tempat mereka melarikan diri. Diantaranya adalah Prancis, Belgia, Inggris, Australia, dan Amerika Serikat. Jadi mengapa itu terjadi dan siapa yang bertanggung jawab?

Ada banyak faktor yang terlibat dalam jawaban untuk pertanyaan itu, yang paling tidak adalah cara Tuhan bekerja untuk mengakhiri dunia seperti yang kita tahu. Ledakan negara-negara tempat para pengungsi ini melarikan diri adalah kejahatan terhadap kemanusiaan. Ini perang pada skala yang belum pernah terlihat sebelumnya karena ini adalah Muslim melawan Muslim.

Rumah mereka bukan hanya jual gamis nibras murah dibom, keluarga mereka terbunuh, kehidupan mereka juga dihancurkan, tetapi orang-orang dari budaya dan agama mereka sendirilah yang bertanggung jawab. Bagaimana cara menyiasatinya?

Seluruh kota diledakkan sampai tidak ada yang tersisa. Kehilangan nyawa adalah bagian kecilnya ketika seseorang menilai kerusakan keseluruhan yang membuat mustahil bagi siapa pun untuk tinggal di sana, jadi ke mana mereka pergi? Jika mereka punya uang, mereka membayar penyelundup dan mereka naik kapal tua yang bocor dalam upaya mencapai tempat yang aman. Namun, banyak yang tenggelam di sepanjang jalan.

Ini adalah kenyataannya. Orang-orang yang dihancurkan dari tempat yang mereka sebut rumah sedang diombang-ambingkan seperti binatang ketika mereka berusaha untuk hidup. Masalahnya adalah mereka tidak memiliki pelatihan untuk demokrasi karena kehidupan mereka adalah salah satu dari membenci kebebasan yang dimiliki orang-orang di barat. Kecemburuan, takhayul, ketakutan, kehilangan, dan kerinduan akan menjadi milik mereka di mana pun mereka berakhir, dan itu bisa membutuhkan banyak generasi untuk mengatasi kesedihan yang mengikuti para pengungsi Muslim saat ini.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *