Menjadi Pemimpin yang Baik

Saya pernah berada di sebuah seminar, salah satu dari mereka menjadi kaya melalui program real estat, di mana seorang pembicara membuat komentar “blah … Hanya Ikan Mati yang Mengikuti Aliran … blah.” Jelas, dia memotivasi, atau memancing tergantung pada bagaimana Anda melihatnya, untuk mengatasi ketakutan mereka melakukan sesuatu yang kebanyakan orang tidak akan dan bergabung dengan organisasi mereka dan membeli produk mereka.

Untuk beberapa alasan pernyataan Menjadi Pemimpin yang Baik itu melekat di ceruk pikiran saya yang muncul tiba-tiba selama pertemuan di mana ada perbedaan pendapat yang diungkapkan antara dua rekan. Perbedaan pendapat jelas merupakan pernyataan yang meremehkan karena mereka tampaknya siap untuk dihancurkan, yang mana semuanya saya lakukan karena saya tidak peduli dengan keduanya.

Senyum kecil terukir di wajah saya ketika saya merenungkan keefektifan imajiner yang diproyeksikan oleh pernyataan itu dan bertanya-tanya bagaimana hal itu dapat diterapkan untuk mengembangkan kualitas kepemimpinan. Konotasi dibandingkan dengan ikan mati semuanya negatif, “dia punya jabat tangan ikan mati.” Karena tidak ada yang menginginkan stigma yang melekat pada mereka, satu-satunya tindakan yang dapat diterima adalah membeli produk mereka dan keluar dari ruangan dengan bermartabat.

Namun, sejauh meningkatkan kualitas kepemimpinan, kebalikannya adalah benar. Seruan untuk bertindak ini bergantung pada orang yang biasanya cerdas yang memberikan perhatian dan logika kepada angin dan melanjutkan iman yang buta. Seorang pemimpin yang baik tidak komunitas relawan bobby nasution akan pernah membuang logika dan kehati-hatian ketika berhadapan dengan hal-hal penting. Dia mungkin dikedepankan dengan keputusan “kurang dari dua kejahatan”, tetapi mereka tidak akan pernah maju terus dengan membabi buta berharap yang terbaik akan terjadi.

Itu juga menggambarkan berenang di sungai, melawan aliran konsensus umum, sebagai jalan yang jelas seorang pemimpin pemberani akan ambil. Dalam menghadapi peluang yang sangat besar, mereka akan menantang keputusan dengan penuh semangat dan pantang menyerah. Hidup dengan ketukan drum yang berbeda bukanlah hal yang baru, Edison, Ford, Rockefeller semua menghadapi dan menaklukkan status quoi dan menjadi sangat kaya dan terkenal. Mereka, bagaimanapun, tidak melawan tren normal tanpa memikirkan rencana rasional mengapa dan bagaimana mereka akan berenang ke hulu.

Faktanya, salah satu kutipan Henry Ford yang paling terkenal adalah sesuatu seperti, “Saya tidak harus menjadi orang terpintar dalam subjek tertentu, saya merekrut orang terpintar dalam subjek tertentu.”

Jadi apa artinya semua ini, adakah yang bisa dipelajari dari situasi? Hampir dipastikan. Untuk menjadi pemimpin yang lebih baik, seseorang tidak perlu takut mengambil posisi berbeda yang dianggap benar oleh kebanyakan orang. Namun, kurangnya rasa takut ini bukanlah hasil dari orang yang berani melakukan kesalahan, kurangnya rasa takut diciptakan oleh penelitian intens orang tersebut terhadap subjek, meniadakan orang-orang yang merupakan mentor hebat dan menimbang fakta, berenang ke hulu melawan arus .

Motifnya bukan untuk menjadi orang yang mudah marah, tidak percaya diri atau bertengkar, melainkan untuk membimbing dan memotivasi orang lain ke arah yang mereka yakini sebagai jalan yang benar untuk diambil.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *