Tindakan Pemimpin

Praktik umum, ketika melihat prospek pemilihan individu yang tepat untuk penugasan di luar negeri, biasanya berfokus pada keterampilan teknis / fungsional individu, dengan asumsi bahwa itu akan cukup untuk beroperasi dengan sukses lintas batas. Baru-baru ini saya berkolaborasi dengan Brian Sun, Managing Partner dari Orion China, pada presentasi untuk mengunjungi mahasiswa EMBA AS, dari Purdue University (Chicago), yang bertujuan menyoroti karakteristik para pemimpin yang dapat dengan lancar menjelajahi lintas batas. Sangat menarik untuk membandingkan tantangan yang dihadapi manajer di “rumah” dan luar negeri.

Tidak ada tempat seperti rumah … Di jalan untuk memberikan hasil, manajer lokal dihadapkan dengan serangkaian Perubahan Seorang Pemimpin tantangan yang biasanya dinyatakan dalam 2 dimensi. Lingkungan internal, di satu sisi, mengharuskan seseorang untuk memecahkan kode, mengadaptasi, dan mengelola pola komunikasi dan interaksi dengan karyawan sebaya dan mitra bisnis, serta menyesuaikan dengan “cara melakukan sesuatu” di kantor pusat. Di sisi lain, lingkungan eksternal menimbulkan tantangan manajemen sehari-hari dari lingkungan kompetitif, elemen klien / pelanggan, serta mematuhi lingkungan peraturan setempat.

Dalam konteks lokal, dengan asumsi kita mengacu pada ekonomi barat, seperti Eropa Barat atau AS, dengan sistem peraturan yang konsisten dan didefinisikan dengan jelas di tempat dan nilai tambah beroperasi di lingkungan “asli”, di mana hambatan budaya dan bahasa dilakukan tidak ada, tantangannya minimal dan mengatasinya adalah kemampuan individu untuk menyesuaikan atau menemukan tempatnya di dalam sistem. Suatu “sistem” di mana seseorang telah tumbuh dan dididik, di mana pola komunikasi dan basis nilai umum dibagikan atau, setidaknya, dipahami.

Terlepas dari aspek bahasa, seorang kandidat terikat dengan ekspatriat AS dari Perancis atau manajer Inggris dalam perjalanannya ke Italia selama 3 tahun, akan menghadapi sedikit tantangan bobby nasution beradaptasi dengan lingkungan yang diartikulasikan di sekitar nilai-nilai yang sama dan jangkar budaya umum: kesamaan alfabet atau “landmark” sosial seperti Tesco, Carrefour atau Wall-mart, misalnya, dalam sudut pandang ini, dalam perspektif ini, transposisi kinerja dan efisiensi individu dari lokasi posting ke yang lain dapat menjadi lancar dan cepat proses, namun, dengan sedikit usaha dari kandidat.

Pemeriksaan realitas … Hal-hal mulai menjadi rumit ketika seseorang ditugaskan untuk beroperasi dalam lingkungan yang sepenuhnya asing. Asing dalam semua aspek dari sistem nilai, budaya, ke bahasa dan di mana seseorang menemukan dirinya tenggelam dalam apa yang dapat disebut sebagai pengaturan asing. Proses adaptasi terhadap kehidupan dan pekerjaan dalam budaya asing, seperti Cina, bisa sulit. Secara kasar dapat dibagi menjadi empat fase, dengan panjang yang sangat bervariasi: bulan madu, kejutan budaya, rekonsiliasi, adaptasi.

Selama fase bulan madu, semuanya tampak menarik dan baru, individu merasa agak mirip dengan turis. Dia menemukan, dengan rasa ingin tahu dan kegembiraan, sebuah negara baru dan gaya hidup baru yang dapat memimpin.

Namun, setelah beberapa saat, semakin individu membenamkan dirinya dalam kehidupan sehari-hari, semakin banyak perbedaan yang tampak: perbedaan dengan referensi sendiri, cara orang berpikir dan melakukan sesuatu, berbeda dengan cara masyarakat setempat. Semua orang bereaksi berbeda terhadap situasi ini: kecemasan, keraguan, frustrasi … Seseorang dapat tergoda oleh isolasi atau cenderung mengadopsi sikap defensif atau penolakan terhadap negara tuan rumah dan penduduknya. Ini adalah fase “kejutan budaya”; pengalaman yang sulit, betapapun pentingnya, bagian dari proses adaptasi terhadap kehidupan dan pekerjaan di lingkungan asing.

Bagi kebanyakan ekspatriat, goncangan budaya berakhir dengan pengenalan individu terhadap bahasa dan budaya: ini adalah fase rekonsiliasi.

Hari demi hari, proses adaptasi berlangsung. Individu menjadi lebih percaya diri, lebih peka terhadap aspek-aspek positif dari lingkungan baru. Peristiwa dan reaksi orang-orang tidak lagi mengejutkan, ekspatriat telah membangun kembali nilai-nilainya, dan telah memperoleh kesadaran yang cukup untuk menavigasi kode perilaku lokal dan menjalani kehidupan yang lebih nyaman.

Kecepatan proses adaptasi dan integrasi di negara tuan rumah tidak terikat pada aturan tetap apa pun. Negara, kepribadian individu, ketersediaan komunitas ekspat, situasi perkawinannya, pengalaman ekspatriat sebelumnya, adalah semua elemen yang memengaruhi hal ini, di mana pengalaman ekspatriasi seseorang dapat berbeda dari yang lain dan di mana setiap fase dari proses adaptasi dapat menopang agendanya sendiri.

Anda baru saja menyeberang ke Dimensi Ketiga … Saat beroperasi di negara seperti China, dimensi ketiga perlu dipertimbangkan, dalam hal tantangan yang dihadapi manajer. Masalah-masalah yang dihadapi individu di negara asalnya, ditekankan oleh perbedaan budaya, hambatan bahasa, sistem nilai yang berbeda dan, dalam beberapa kasus, mengaburkan sistem regulasi. Reaktivitas kantor pusat dipengaruhi oleh jarak, etika bisnis mengambil bentuk yang sama sekali berbeda, berkomunikasi dengan rekan kerja mendefinisikan kembali makna yang hilang dalam terjemahan, dan hanya berusaha untuk tenang, menjalani kehidupan sehari-hari yang nyaman, seperti yang disebutkan di atas, dapat pengalaman yang membuat frustrasi. Risiko dari tidak mengelola dengan baik 3 dimensi ini jelas bagi pemberi kerja dan individu.

Campuran esensial … Tidak ada formula ajaib untuk penugasan lintas batas yang berhasil, masih, kualitas profesional, yaitu, keahlian teknis dan fungsional serta manajerial, adalah kuncinya. Jika seseorang tidak memiliki yayasan ini, tidak ada nilai tambah bagi pemberi kerja untuk “mengambil risiko” atau bahkan membenarkan ekspatriasi. Memiliki semacam pengalaman internasional melalui studi bahasa, perjalanan, dan semacamnya juga membantu dalam membentuk bakat yang diperlukan untuk penugasan di luar negeri. Unsur penting kedua agak terkait dengan kualitas “Global” individu.

Pengetahuan dan pemahaman bahwa banyak rute mengarah ke tujuan yang sama, tetapi yang paling penting, bahwa di tempat yang berbeda, orang melakukan hal-hal dengan cara yang berbeda, adalah bagian penting dari apa yang dapat didefinisikan sebagai pola pikir multikultural. Tidak ada cara universal untuk melakukan hal-hal: mencoba memperkenalkan perspektif baru atau asing ketika melihat masalah itu baik, mencoba memaksakan cara asing dapat mengakibatkan konsekuensi yang buruk dan bahkan dramatis di beberapa tempat. Empati, komitmen kuat terhadap pembelajaran, kemampuan untuk menilai kembali dan menyelaraskan terus-menerus cara seseorang untuk memanfaatkan sistem dan budaya yang ada, adalah beberapa di antara beberapa tanda tambahan kualitas suara “Global”.

Terakhir, kualitas budaya spesifik negara juga merupakan elemen penting untuk dipertimbangkan ketika mempertimbangkan ekspatriasi. Beberapa dapat dikembangkan di tempat, yang lain harus tertanam dalam kepribadian seseorang. Di Cina, kerendahan hati, kesabaran, reaktivitas, pikiran terbuka, fleksibilitas, dan bakat membangun guanxi adalah salah satu sifat penting yang harus dimiliki seseorang agar dapat menetap dengan lancar, secara profesional maupun pribadi.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *